Arsip Harian: Januari 2, 2022

Correa Menyambar Bagaikan Petir

Di tahun baru, LaLiga baru. Yang sangat dibutuhkan Atleti, dan Metropolitan, setelah empat kekalahan berturut-turut yang menenggelamkan, kemenangan yang melekat pada yang lama, yang tidak pernah gagal. Sepak bola padang rumput Correa, kelas Carrasco yang kembali dari Cina, tanpa pemutusan aneh di belakang, tanpa lubang di sarung tangan Oblak pada tembakan pertama, dengan teriakan Cholo menyelinap melalui suara televisi seolah-olah dia hanyalah komentator lain. “Dale Correa, daleee.” Dalam pertandingan yang dikondisikan, seperti banyak pertandingan lainnya pada 2 Januari ini, oleh COVID, pelatih dapat duduk di bangku cadangan (“kasus infeksinya terselesaikan”). Iraola, sementara itu, menjajarkan para pemainnya dengan lebih banyak sesi latihan. Itulah mengapa Luca Zidane berada di gawang dan bukan Dimitrievski, itulah mengapa Trejo dan lvaro berada di bangku cadangan. Jika dia berpura-pura bahwa korban tidak mengubah gaya atau filosofinya, main langsung, band, itu tidak keluar sama sekali. Di depan Atleti memulai tahun baru dengan banyak cedera, empat kekalahan, korban vital (Koke, Griezmann, João) dan berpelukan erat dengan apa yang dulu tidak gagal, 4-4-2, Atleti yang kurang cemerlang tetapi lebih tangguh.

Ketegangan di lapangan (yang membuat Falcao bersorak, di bangku cadangan, sejak namanya terdengar untuk pertama kali di pengeras suara) semuanya adalah batang korek api di bangku Cholo yang setelah enam menit dia melihat kartu kuning pertama di pertandingan itu di depan matanya: itu untuknya, untuk protesnya yang berlebihan atas masuknya Balliu ke Lemar tanpa hukuman. Kulit batang korek api. Di punggung Carrasco, belati di sebelah kanan, tekanan tinggi dari Rayo ditembus dan lapangan terbalik ke arah gawang Luca Zidane. Tidak ada yang terjadi di kotak penalti, kecuali kesalahan kepergian Luca Zidane yang hampir memberikan bola bebas kepada Suárez. Unai López hancur sebelum pemain Uruguay itu melepaskan hadiahnya. Iraola sangat merindukan lvaro dan Trejo di band, karena Isi ada di sana, tetapi seolah-olah tidak. Atlético mendominasi tetapi tidak menciptakan, mereka tidak dapat menemukan jalan untuk penyerang mereka. Suárez gagal satu lagi dari mereka yang tidak pernah gagal, sendirian, bergandengan tangan melawan Luca Zidane, setelah hadiah lain dari Rayo di awal. Tapi dia menendang bola keluar. Krisisnya di gawang (satu dari 12 pertandingan) adalah krisis Cholo. Atau tidak. Karena ketika sore hari menjadi sulit, runrun, empat kekalahan di tenggorokan, muncullah Señor Lobo khususnya: “Saya ngel Correa, saya memecahkan masalah.”

Striker lain dari LaLiga terakhir mencemooh De Paul dan Carrasco dan di antara mereka bertiga mereka berganti sore. Drama itu diciptakan oleh De Paul, awal dari segalanya, tanpa cacat. Dia tampak terkunci tapi tidak, dia tidak. Dengan keterampilan dan kualitas ia menyembunyikan bola untuk memungkinkan Carrasco yang menggiring bola dengan pisau di baseline, dengan umpan balik dan istirahat tumit mencari penyelesaian. Yang terakhir adalah Correa yang, di semua jalan, mengambil keuntungan dari kebisingan dan mencuri bola dari Comesaña di tanah untuk mengirimnya ke net. 1-0. Petir menghilang. Statis, jauh dari pencurian, tidak menentu dengan bola dan di area yang dikompromikan. Oblak bisa saja dan tidak. Giménez bisa saja kembali dan tidak. Trippier bisa saja sudah terbang ke Inggris. Kembali Atleti menjalani sore seperti salah satu yang dia tidak ingat lagi. Keluar dari pekerjaan, tenang.

Bagian kedua dimulai dengan Isi di kamar mandi dan Andrés di lapangan. Iraola, tanpa mantel yang dia gunakan untuk memulai, memerintahkan para pemainnya untuk maju tiga langkah, untuk alasan itu muncul. Namun Correa tetap melanjutkan usahanya. Karena kurangnya Griezmann mengembalikannya ke tempatnya, kalah, mungkin, secara tidak adil. Dan João juga tidak ada di sana, karena COVID. Dan Correa, yang tidak mengeluh, berasumsi, tetapi bersamanya Atleti tidak hanya juara Liga, itu mengalir. Untuk menghentikan langkah-langkah maju, Rayo sekarang bekerja sama dengan Lodi dalam mode lateral Brasil. Assist dan gol.